Postingan Asal Eksis….

Well, well…berapa bulan saya absen di sini? Entahlah..hitung sendiri. Alasannya banyak, mulai dari rusaknya si Compaq yang ku tinggal di Makassar, tapi ternyata ongkos ‘rumah sakit’nya beda beda tipis ma harga notebook. Trus kantor yang lagi renov sejak bulan lalu mengakibatkan kita harus berdesak-desakan di garasi yg disulap jadi kantor darurat, which is ga nyaman bagi saya untuk ngapdet blog lewat kompi kantor dengan kondisi duduk sebelah-sebelahan kayak gitu. Apalagi teman kantor  saya  pada rese’. Alhasil, baru kali ini bisa nyuri-nyuri waktu buat apdet, pas mereka lagi dinas luar dan saya jaga kandang. Just to show that i’m still here, still alive. I’m not quit of writing. 🙂

And then what?

Apa ya? saking lamanya, saya sendiri gak ingat apa yang terjadi dua bulan ini. Mei saya abis prajab. Trus awal Juni pas pulang prajab itu sempat singgah ke kampung halaman dulu, lumayan 4 hari libur. Senanglah bisa melepaskan rindu dengan orang-orang terkasih*ehem*. And for the first time, i finally met him with some Plurker friends, termasuk K’ Acculk dan K’ Inart yang sudah 2 tahun temenan di Plurk tapi ga pernah kopdaran. Trus, kembali lagi ke medan perang deh. Kembali ke kota cantik tapi mulai agak membosankan ini. Well, paling tidak akhir-akhir ini saya sudah mulai dikasih kerjaan, gak jobless lagi kayak kemarin-kemarin.

Kopdar ngepe' with some Plurkers, eh..ada yg ngumpet...

Lalu apa lagi ya? Oh, iya..kemarin sempat cemas dikarenakan letusan Gunung Lokon yang hanya 6km dari tempatku bermukim, tapi Alhamdulillah semuanya baik-baik saja. Hanya penduduk di radius 3km dari gunung tersebut yang diungsikan. Semoga sampai besok-besok tetap gak ada apa-apa, dan status gunungnya cepat berganti dari Complicated ke Single, wkwkwk*pesbuk kali ye..*

Satu lagi, Dee akhnirnya punya buku baru lagi. Kumpulan cerita sih, judulnya Madre. Overall, sebagaimana semua tulisan Dee, Madre ini juga bagus. Hanya sajamenurutku agak kurang tebal. Gak puas bacanya 🙁 . But I love the stories, I love the way she talks with her books. Apalagi chapter “Menunggu Layang-layang” dan sebuah puisi berjudul “Barangkali Cinta”. It’s so me banget deh.. Dee emang jawaranya. Gak sia-sia saya mesan presale online dan nunggu 2 minggu buat buku yang entah kenapa nyangkut begitu lama di TIK* itu.

the new Dee

I think it’s all, otakk saya lagi agak sedikit korslet untuk berpikir yang berat-berat. Sebentar lagi Ramadhan, dan sebentar lagi tujuh belasan. Eh, ini dirgahayu RI yang ke berapa ya?Lupa saya…wkwkwk. Saya sih maunya nasionalis, tapi di kantor gak pernah ada upacara bendera, gak pernah ada apel pagi, senam tiap Jumat, gak pernah pake baju KORPRI, ke kantor aja boleh pake jins dan kaos plus sendal. Heran juga saya kok ada ya kantor pemerintah sekeren ini? Hahaha….

Karena Ramadhan gak lama lagi, jadi saya mau sekalian minta maaf buat teman-teman yang rajin baca karena memang ngefans ataupun yang nyasar baca blog ini. Selamat menyambut bulan suci Ramadahan teman-teman, semoga kita bisa beribadah dengan maksimal. Lebih baik dari tahun-tahun sebelumnya. Meskipun bagi sayaagak menyedihkan, karena ini adalah Ramadhan pertama saya jauh dari kampung halaman di daerah minoritas pula..hiks. But let’s see. Siapa tau justru jadi lebih barokah ^_^

Happy Ramadhan. Happy fasting everyone..